Mencari, Menyalami dan Harus Data Kuat - REPUBLIKPOS.COM
Opini

Mencari, Menyalami dan Harus Data Kuat

MAKASSAR  – Pribadi santun, orang Bugis biasa menyebutnya ‘makkiade’. Itulah sosok Andi Sofyan Hadi, penulis buku catatan harian Puatta Lapatau Matanna Tikka, Raja Bone yang mempunyai banyak kelebihan nan karakter luar biasa.

Bagi Andi Fian-sapaan akrab lelaki yang berulang tahun kemarin ini, adat dan budaya tetap harus terus mendapat tempat khusus ‘Ade’ itu harus terus menjadi simbol, apalagi masyarakat Bugis Makassar,” ujarnya suatu waktu.

Menurut lelaki turunan bangsawan ulaweng ini, banyak orang terpelajar tapi belum tentu ‘makkiade’.

”Kita harus santun kepada yang lebih tua, apakah itu bangsawan maupun orang terpelajar,” ungkapnya.

Menulis buku catatan harian Raja Lapatau adalah suatu kebanggaan tersendiri. Bagi Fian yang juga merupakan anggota Polri ini, mencari dan mengolah data dan berbagai sumber menjadi pekerjaan rutin, selama 2 tahun terakhir.

”Kita tidak boleh asal menulis atau mengartikan sepotong-sepotong. Apalagi ini berkaitan dengan lontara dan sejarah Kerajaan Bone,” tuturnya.

Misalnya saja, tentang kehebatan berburu dan ucapan ketegasan kalimat Puatta (Raja). Pula soal adanya pada jaman itu binatang gajah yang sempat menjadi kendaraan khusus, selain kuda pastinya.

Kecintaan terhadap literasi memang tak diragukan lagi. Sejak di bangku sekolah menengah, sosok Fian memang suka bertanya dan mendatangi keluarga dan kerabatnya prihal lontara.

”Sejak SMA memang Andi fian suka budaya dan literasi. Mengelilingi beberapa daerah kabupaten bahkan provinsi hanya ingin mengenal budaya dan belajar tentang literasi,” tutur Andi Syamsurianto salah seorang kerabat di Perwira Lapatau.

Misal pengertian arung ‘Pattola’, dan arung ‘lolo’, Andi Fian menjelaskan dengan runtut sejak siang hingga malam. Pula soal kebiasaan para Raja dan komitmen serta keteguhan sikap seorang bangsawan.

Penuturan Andi Sofyan Hadi soal lontara dan silsilah sangat lancar dan fasih, dengan data yang cukup akurat. Sumber terpercaya dari penuturan sejumlah orang tua dulu dan kerabat hingga referensi dari perpustakaan luar negeri.

”Andi Fian menuturkan seperti lazimnya orang tua kita dulu. Kita mencerna dan membandingkan beberapa sumber, memang cocok perkataannya,” ungkap Andi Dahrul kerabat Perwira lainnya.

Itulah yang membuat penulis catatan harian Puatta Lapatau Raja Bone ini, bisa berkolaborasi dengan Andi Sapri Pamulu, inisiator Perhimpinan Wija Raja Lapatau menerbitkan buku istimewa.

”Banyak pelajaran yang kita harus petik dan selami dari buku ratusan halaman ini,” kunci Andi Sofyan Hadi, penulis Catatan Harian Raja Lapatau.**

Penulis: Andi Sofyan Hadi
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Terpopuler

To Top