Cegah COVID-19, Pemprov Perketat Perbatasan Bolsel-Gorontalo - REPUBLIKPOS.COM
alterntif text
Provinsi Gorontalo

Cegah COVID-19, Pemprov Perketat Perbatasan Bolsel-Gorontalo

Prosedur pemeriksaan bagi orang-orang yang akan masuk ke Provinsi Gorontalo, yang dilakukan oleh tenaga medis Posko Gugus Tugas penanangan virus corona di perbatasan Bolaang Mongondow Selatan – Gorontalo, Selasa (24/03/2020). Pemprov Gorontalo meninjau langsung kesiapan para petugas serta ketersediaan alat di posko tersebut.(Sumber Foto: Humas)

Republikpos, Gorontalo – Kapolda Gorontalo Brigadir Jenderal Polisi Adnas bersama unsur Forkopimda dan pimpinan OPD Provinsi Gorontalo meninjau posko Gugus Tugas penanganan virus corona yang ada di perbatasan Bolaang Mongondow Selatan – Gorontalo, Selasa (24/3/2020). Peninjauan ini untuk melihat lebih dekat kesiapan sarana prasarana dan petugas di salah satu pintu masuk Gorontalo tersebut.

“Kita memastikan kesiapan dari perbatasan ini untuk membatasi orang yang keluar masuk yang kita cek dengan alat untuk mencegah kalau ada seseorang yang terdampak virus corona. Supaya tidak masuk ke Gorontalo dan tidak menyebarkan ke Gorontalo,” kata Brigjen Pol Adnas.

Setiap kendaraan yang akan masuk ke Provinsi Gorontalo harus melewati posko pemeriksaan. Penumpang kendaraan roda dua dan roda empat satu persatu diperiksa sesuai dengan prosedur penanganan virus corona.

“Setiap penumpang kami tes suhu badannya menggunakan thermogun kemudian kami semprotkan disinfektan, kami juga berikan imbauan setelah itu baru bisa melanjutkan perjalanan,” ujar Kepala Puskesmas Kecamatan Bone, Awaludin Rahim.

Posko itu diisi oleh instansi lintas sektor, diantaranya Dinas Sosial, BPBD, Dinas Perhubungan, Dinas Kesehatan, Satpol PP dan TNI Polri. Seluruhnya melakukan tugas dengan sistem shift. Pergantian petugas dilakukan setiap delapan jam.

Terpisah, Sekretaris Daerah Kabupaten Bone Bolango Ishak Ntoma menyampaikan, saat ini pihaknya sangat membutuhkan masker, Alat Pelindung Diri (APD), air bersih dan genset.

“Alhamdulillah untuk air bersih sudah kami koordinasikan dengan pemprov dan akan dibantu dengan hydrant dan mobil tanki. Untuk genset, kami sudah alokasikan di dana desa, kalau bisa beli baru, tapi kalau tidak bisa ya pinjam dulu,” tutup Ishak.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Terpopuler

To Top